Beranda Pariwisata Sandiaga Uno Berencana Duduk Berkantor di Bali

Sandiaga Uno Berencana Duduk Berkantor di Bali

Keprisatu.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno berencana berkantor di Bali untuk memulihkan pariwisata di daerah ikon wisata Indonesia itu. Keputusan ini, kata Sandi, demi menghindari laporan bersifat ABS atau Asal Bapak Senang dari staf kementerian pariwisata.

Menurutnya, berkantor di Bali, tentu bisa merasakan langsung setiap geliat dan permasalahan yang ada di Bali. Dia pun bisa dengan mudah menyampaikan apa yang dia lihat dan dia rasakan kepada Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin bukan hanya laporan anak buah semata.

“Saya sangat menikmati kalau kita langsung mendengar tanpa ada laporan dari staf Kementerian Pariwisata yang ‘asal bapak senang’. Saya pengalaman di pemerintahan, kadang-kadang laporan itu ‘bagus pak-bagus pak’, ‘gini-gini’, tapi begitu saya tanya ternyata nggak seperti itu,” kata Sandi dalam keterangan tertulisnya, sebagaimana CNNIndonesia mengutipnya, Ahad (24/1).

BACA JUGA: Sandiaga Uno Resmikan Internasional Batam Golf Championship Series 2021 

Sandi dalam keterangan tersebut mengatakan saat ini sektor pariwisata memang terdampak paling parah akibat pandemi yang terjadi sejak 2020 lalu. Salah satunya sektor pariwisata itu di Bali.

Pasalnya, kata dia, lebih dari 80 persen masyarakat Bali menggantungkan hidupnya pada sektor ini. Mereka kehilangan pendapatan lantaran tertutupnya akses hingga turunnya wisatawan yang berkunjung ke Pulau Dewata.

Sandi berharap dengan berkantor di Bali, ia bisa segera menemukan solusi agar geliat pariwisata dan usaha di Bali segera bisa bangkit kembali. Lagi pula, kata Sandi, sistem berkantor ini bukan hanya sekadar kunjungan, dia akan menetapkan setiap bulannya selama beberapa hari.

“Berkantor di Bali paling tidak sebulan sekali beberapa hari, ini berkantor bener ya, bukan berkunjung, tapi berkantor,” kata dia.

Tapi, Sandi belum merinci kapan pastinya ide berkantor di Bali ini bisa ia laksanakan. Ia hanya mengatakan jajarannya di Kemenparerkraf masih mengkajinya secara komprehensif.

“Ini kita sedang coba finalkan, agar perhatian ini, ‘seeing is believing’. Kalau cuma ngomong-ngomong dari Jakarta-nggak ada di Bali, pasti nggak akan punya credibility,” jelas Sandi. (ks04)

editor: arham