Spotify dikabarkan PHK 600 karyawan imbas ketidakpastian ekonomi/F-Istimewa

Bisnis, Keprisatu.com – Perusahaan streaming musik Spotifymengumumkan pada Senin, 23 Januari 2023, bahwa mereka memangkas 6 persen atau sekitar 600 orang dari tenaga kerja globalnya. Sebabnya perusahaan harus bertahan di lingkungan ekonomi suram yang membuat konsumen maupun pengiklan sama-sama membatasi pengeluaran.

Spotify memiliki total tenaga kerja sekitar 9.800 orang. Menurut profil LinkedIn-nya, perusahaan mempekerjakan 5.400 orang di AS dan 1.900 di Swedia.

Saham Spotify naik lebih dari 3 persen pada hari Senin di tengah berita tentang langkah-langkah pemotongan biaya. Spotify, yang berbasis di Swedia tetapi terdaftar di New York Stock Exchange, mengirimkan memo internal kepada staf pada hari Senin untuk mengumumkan PHK tersebut.

Menurut Kepala Eksekutif Operasi, Daniel Ek, percakapan empat mata dengan karyawan yang dipecat akan dimulai dalam beberapa jam ke depan setelah Spotify PHK karyawan. Ia menulis dalam catatan yang diposting secara publik di situs web perusahaan.

“Seperti banyak pemimpin lainnya, saya berharap untuk mempertahankan angin kencang dari pandemi dan percaya bahwa bisnis global kami yang luas dan risiko yang lebih rendah terhadap dampak pelambatan iklan akan melindungi kami,” kata Ek.

“Kalau dipikir-pikir, saya terlalu ambisius dalam berinvestasi sebelum pertumbuhan pendapatan kami. Untuk alasan ini, hari ini, kami mengurangi basis karyawan sekitar 6 persen di seluruh perusahaan.” Ek mengatakan dalam catatan kepada karyawan bahwa dia bertanggung jawab penuh atas langkah tersebut.

Karyawan yang diberhentikan akan menerima rata-rata lima bulan pesangon dan jaminan perawatan kesehatan lanjutan, kata Ek. Dukungan keimigrasian juga akan tersedia bagi pekerja yang status keimigrasiannya terkait dengan pekerjaan mereka.

Perusahaan menyatakan dalam pengajuan Komisi Sekuritas dan Pertukaran bahwa pembayaran redundansi akan menghasilkan sekitar € 35-45 juta untuk biaya pesangon.

Dawn Ostroff, kepala konten Spotify, juga keluar dari perusahaan. Ostroff, mantan presiden Conde Nast Entertainment, bergabung dengan Spotify pada tahun 2018 untuk membantu perusahaan mengembangkan bisnis periklanan dan podcasting yang masih muda.

Selama bekerja di Spotify, Ostroff menandatangani perusahaan produksi Barack dan Michelle Obama, Higher Ground Productions, agar mantan presiden AS dan ibu negara bekerja di podcast eksklusif untuk Spotify. Dia juga memimpin kesepakatan untuk mendapatkan hak eksklusif atas acara Joe Rogan dan bertanggung jawab untuk menegosiasikan kesepakatan podcasting eksklusif dengan Kim Kardashian, Pangeran Harry, dan Meghan Markle.

“Karena usahanya, Spotify meningkatkan konten podcast kami hingga 40x lipat, mendorong inovasi yang signifikan dalam medium tersebut, dan menjadi layanan musik dan podcast terkemuka di banyak pasar,” kata Ek dalam memo tersebut, Senin, 23 Januari 2023.

Pada bulan Oktober, Spotify melaporkan pendapatan kuartal ketiga secara keseluruhan tumbuh 21 persen menjadi 3 miliar Euro. Kenaikan pendapatan disumbang oleh pertumbuhan pelanggan berbayar, sementara pendapatan yang didukung iklan naik 19 persen menjadi 385 juta euro berkat dorongan podcastingnya. Kerugian naik tiga kali lipat menjadi 228 juta euro, yang disebabkan oleh pertumbuhan jumlah karyawan dan biaya iklan yang lebih tinggi.

KS10

Sumber: dunia.tempo.co