Beranda Internasional Waspada Ya, Perang Dunia III Disebut Sudah Meletus

Waspada Ya, Perang Dunia III Disebut Sudah Meletus

Waspada Ya, Perang Dunia III Disebut Sudah Meletus
Sudah lebih dari 3 pekan Rusia menyerang Ukraina dan disebut ini sudah Perang Dunia III. (Foto: Int.)

Keprisatu.com – Di Indonesia mungkin tidak akan banyak yang percaya kalau Perang Dunia III (World War 3) sudah nampak di depan mata. Namun siapa sangka, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut Perang Dunia III sudah dimulai.

Ia menyebut memang belum memutuskan “hasil” dari serangan Rusia ke Ukraina. Tetapi mungkin keputusan itu telah memicu perang global skala penuh dalam sebuah wawancara dengan NBC News.

“Sesungguhnya tak ada yang tahu. Mungkin ini sudah terjadi. Dan, apa kemungkinannya jika Ukraina jatuh…? Mungkin saja Ukraina jatuh,” ungkap Zelenskyy saat ditanya pembawa acara “NBC Nightly News” Lester Holtsaat. Zelenskyy saat itu menjelaskan soal Perang Dunia III dan dikutip oleh CNBC pada Senin (20/3/2022).

“80 tahun lalu saat Perang Dunia II terjadi, tragedi yang sama melanda dunia. Tidak ada yang bisa memprediksi kapan perang skala penuh bakal meletus” tegasnya lagi.

Wawancara terbaru Zelenskyy dengan media AS ini ditayangkan setelah ia memberikan pidato virtual kepada Kongres Amerika Serikat (AS) pada Rabu pagi. Ia kembali mendorong NATO, di mana AS menjadi pemimpinnya, untuk memberlakukan zona larangan terbang di atas Ukraina.

Dia meminta dukungan yang lebih agresif dari anggota parlemen dan Presiden AS Joe Biden. Ia menyebut serangan Rusia sebagai “teror yang belum pernah dilihat Eropa selama 80 tahun”.

“Saya punya mimpi. … Saya butuh melindungi langit kami,” katanya memohon. “Saya membutuhkan keputusan Anda, bantuan Anda.”

Sementara itu, AS akan mengirimkan bantuan militer besar-besaran ke Ukraina. Biden mendedikasikan US$ 800 juta kemarin, termasuk 800 sistem anti-pesawat dan 9.000 sistem anti-armor.

Sebenarnya, pernyataan soal Perang Dunia III sudah sempat dikatakan investor dan miliuner asal AS Bill Ackman. Ini, kata dia, terjadi karena Rusia dan Ukraina meski banyak yang tidak menyadarinya.

Kegagalan Barat menghentikan pendudukan Rusia sebelumnya seperti di Krimea atau Georgia menjadi penyebab. Ini memberikan keberanian ke Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengambil lebih banyak langkah.

Memang, Barat sudah mengendalikan diri dengan hanya memasok senjata ke Ukraina sebagai upaya membantu peperangan di darat tanpa terlibat langsung. Namun, ini perlu diwaspadai karena Putin bisa terprovokasi dan bisa mengeluarkan nuklir.

“Lalu apa yang kita lakukan ketika (Putin) menginginkan lebih?” tanya Ackman dalam cuitannya.

“Ancaman nuklir tidak berbeda ketika dia mengambil negara berikutnya, apakah itu bagian dari NATO atau bukan. Dan, pada saat itu kita secara strategis lebih buruk.”

Ackman sendiri merupakan CEO Pershing Square Capital. Sebelumnya, ia menyerukan penguncian nasional selama 30 hari dan memperingatkan bahwa “neraka akan datang” dalam sebuah wawancara dengan CNBC saat berbicara terkait virus corona 2020 lalu. (KS04)