Sejarah dan Perkembangan Tarian Zapin Menusantara

Kamis, 14 Januari 2016 00:39 WIB
97x Melayu

Tarian Zapin merupakan salah satu dari beberapa jenis tarian Melayu yang masih eksis sampai sekarang. Tarian ini diinspirasikan oleh keturunan Arab yang berasal dari Yaman yang mempunyai pengaruh arab parsi.

Zapin pada mulanya merupakan tarian hiburan di kalangan raja-raja di istana setelah dibawa dari Yaman oleh para pedagang-pedagang di awal abad ke-16. Masyarakat Melayu termasuk seniman dan budayawannya memiliki daya kreasi yang tinggi. Hal ini dapat dilihat dari perkembangan kreasi tari Zapin yang identik dengan budaya Melayu maupun dalam hal berpantun. Seniman dan budayawannya mampu membuat seni tradisinya, tidak mandek tapi penuh dinamika yang selalu dapat diterima dalam setiap keadaan. Tarian tradisional ini bersifat edukatif dan sekaligus menghibur, digunakan sebagai media dakwah Islamiyah melalui syair lagu-lagu zapin yang didendangkan.

Seperti yang di katakan seniman besar Maestro tari Tom Ibnur dari Institut Kesenian Jakarta (IKJ) dalam penyampaian di Wokrsop Seni Musik dan Tari yang diselenggarakan oleh Sanggar Megat Syah Alam di Balai Rung Sri, Istana Damnah Daik Lingga beberapa waktu lalu. Di Indonesia dikenal dua jenis zapin, yaitu Zapin Arab dan Zapin Melayu menjadi warisan budaya Indonesia yang memperkaya budaya bangsa dan menjadi bagian dari kekuatan kesatuan bangsa yang tak dapat saling dipisahkan satu dengan yang lainnya.

Zapin Arab disebut juga zapin lama, tumbuh dan berkembang di dalam kelompok-kelompok masyarakat turunan Arab yang berada di berbagai tempat di Indonesia, terutama di Jawa dan Madura. Tarian ini berkembang pesat dan dapat dijumpai di Jakarta, Tegal, Pekalongan, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Tuban, Gresik, Kraksan, Bondowoso, Situbondo, Sumenep, dan Pamekasan. Sementara di daerah lainnya terdapat dalam kelompok-kelompok kecil dan kurang berkembang seperti di Jambi, Pontianak, Mataram, Palu, Gorontalo, Ambon, dan Ternate. Zapin Arab terbagi dalam dua jenis, yaitu: zapin hajjir & lsquo (Hajjir, sejenis gendang yang mempunyai dua muka yang ditabuh menggunakan kayu berlilit tali ramin. Fungsinya untuk mengatur tempo musik) marawis dan zapin gambus. Perbedaan kedua jenis zapin tersebut terletak pada alat yang digunakan dalam iringan musik. “Zapin hajjir marawis” menggunakan marwas, hajjir’ dan madrut (Madrut suling terbuat dari bambu yang mempunyai lima lobang dan befungsi untuk melodi) sedangkan “zapin gambus” menggunakan gambus, marwas dan biola. Zapin Arab secara umumnya mengalami perubahan secara lamban, dan masih dipertahankan oleh masyarakat turunan Arab.

Zapin Melayu banyak terdapat di luar Jawa dan Madura. Tarian ini telah mengalami akulturasi dengan budaya lokal di mana tarian tersebut hidup dan berkembang. Para seniman lokalnya telah menumbuhkan dan menciptakan bentuk-bentuk baru yang dipengaruhi dan dijiwai oleh budaya melayu setempat. Dalam perkembangannya, zapin Melayu terbagi pula dalam dua jenis, yaitu: zapin Melayu “Keraton” dan zapin Melayu “Rakyat”. Zapin Melayu Keraton diperuntukkan bagi kalangan istana seperti yang terdapat di Deli, Siak, Sambas, dan Pontianak. Karena adanya kesultanan dan istana di daerah tersebut. Zapin Melayu Keraton telah mendapat aturan-aturan yang disesuaikan dengan keinginan istana. Sementara Zapin Melayu Rakyat berkembang dalam masyarakat melayu di seluruh Indonesia yang mempunyai kebebasan ungkap dalam batas sopan santun dan adat istiadat setempat. Zapin Melayu yang ditumbuhkan oleh para ahli lokal, dan disesuaikan dengan lingkungan masyarakatnya. Kalau zapin Arab hanya dikenal satu gaya saja, maka zapin Melayu sangat beragam dalam gayanya.

Begitu pula disampaikan Tom Ibnur sebutan untuk tari tersebut tergantung dari bahasa atau dialeg lokal dimana dia tumbuh dan berkembang. Sebutan zapin umumnya dijumpai di Sumatera Utara dan Riau, sedangkan di Jambi, Sumatera Selatan menyebutnya dana. Bengkulu dengan sebutan tari Satu. Julukan Bedana terdapat di Lampung, sedangkan di Jawa umumnya menyebut zafin karena jawa masih kental dengan zapin arab. Masyarakat Kalimantan cenderung member nama jepin, di Sulawesi disebut jippeng, dan di Maluku lebih akrab mengenal dengan nama jepen. Semenatara di Nusatenggara Barat dikenal dengan julukan dana-dani. dan di Sulawesi Tenggara dengan sebutan Balumpa atau meloncat.

Konon sejarah menyebutkan sebelum tahun 1960, awalnya tari zapin hanya ditarikan penari lelaki tetapi namun seiring perkembangan penari perempuan juga ditampilkan. Dan kadang juga dibawakan secara bersamaan laki-laki dengan perempuan. Dahulu tari zapin ditarikan di atas tikar madani dan tikar tersebut tidak boleh bergoyang atau bergeser sedikitpun sewaktu menarikan tari zapin tersebut.

Zapin mempertontonkan gerak kaki cepat mengikuti hentakan pukulan pada gendang kecil yang disebut marwas. Harmoni ritmik instrumennya semakin merdu dengan alat musik petik gambus. Karena mendapat pengaruh dari Arab, tarian ini memang terasa bersifat edukatif tanpa menghilangkan sisi hiburan. Ada sisipan pesan agama dalam syair lagunya. Biasanya dalam tariannya dikisahkan keseharian hidup masyarakat melayu seperti gerak meniti batang, pinang kotai, pusar belanak dan lainnya. Anda akan melihat gerak pembuka tariannya berupa gerak membentuk huruf alif (huruf bahasa Arab) yang melambangkan keagungan Tuhan.

Sebagai sebuah tarian persembahan, Tarian Zapin rbagi kepada 3 peringkat: Peringkat ke-1: Pemukaan atau pembuka tari Peringkat ke-2: Pecahan atau gerak serta lenggang tari Peringkat ke-3: Penutup tarian Tarian Zapin menumpukan pada langkahan dengan posisi kaki selalu tertutup dan tidak merendah. Kebanyakan posisi badan selalu bergerak seperti ombak mengalun. Posisi tangan tidak diperlihatkan secara jelas, tangan kanan maupun tangan kiri berada dibawah bahu. Biasanya lagu yang dinyanyikan dalam tarian zapi berunsur keagamaan, kata-kata nasihat, pujian kepada kebesaran agama dan kesempurnaan Budi Pekerti.

Alat Musik pengiring tari zapin terdiri atas dua alat yang utama yaitu alat musik petik gambus dan tiga buah alat musik tabuh gendang kecil yang disebut marwas.

Menurut Tom Ibnur alat musik pengiring pada zapin arab hanya ada gambus yang berada ditengah-tengah. Dalam bahasa ini gambus tersebut dianggap sebagai guru yanh disebut Ta'azim. Zapin melayu seiring perkembangan zaman telahpun berkreasi tanpa menghilangkan nilai-nilai yang terkandung pada tarian zapin dan seiring itu pula alat musik pengiringnya telahpun bervariasi.

Tari Zapin telah mengalami penyesuaian dari segi bentuk dan ragamnya yang ternyata lebih tradisional sifatnya. Dengan itu tarian Zapin biasanya mempunyai pecahan tersendiri menurut tempat ia ditarikan, antaranya adalah: • Tarian Zapin Arab • Tarian Zapin Johor • Tarian Zapin Lenga • Tarian Zapin Pekan • Tarian Zapin Tenglu

Tari Zapin yang ada di Indonesia, jelas terlihat bahwa gerakannya dirangkai dari gerakan-gerakan kaki. Gerak tangan terjadi secara wajar karena pengaruh gerak badan yang diakibatkan oleh gerakan-gerakan kaki. Pendapat ini menjadi lebih jelas lagi saat menarikan dan belalar tari Zapin. Pola lantai dan langkah-langkah kaki lebih banyak dibicarakan daripada bagian gerak tubuh yang lain. Misalnya dalam gerak titi batang, loncat belanak, tegagau, selimpat empat, selimpat delapan, sut patin, gencat, tahto, tahtim, bujur, serong, Pinang kotai, alip, pusing tengah, pecah delapan, ayam patah, bunga taman, catuk, geliat mata angin, dan sebagainya. Sedangkan untuk gerak tangan memberi panduan untuk bentuk-bentuk atau motif-motif tangan, seperti: sembah, ngempu dan genggam baro, serta beberapa gerak tangan antara lain siamang bejulat, bekayuh, lenggang sebelah, tepuk dan lainnya.

Tom Ibnur juga menjelaskan gerak-gerak dalam tarian zapin. Diakatakannya antara laki-laki dan perempuan adalah sama, yang membedakan hanyalah gerak tangannya saja. Penjelasan Tom Ibnur akan gerakan-gerakan dalam tarian zapin meliputi :

Tahto 1 Gerak ini bermakna Bermaksud sikap rendah diri dan menghargai. Gerak ini merupakan gerak yang ditampilkan diawal-awal tarian zapin. Gerak ini dilakukan sebanyak 2 kali yaitu pada awal dan akhir tarian zapin. Gerak ini dilakukan sebanyak 8 hitungan per 1 kali.

Tahto 2 Gerak ini bermakna Bermaksud sikap rendah diri dan menghargai. Gerak ini selalu dilakukan setelah gerak Tahto 1. Gerak ini dilakukan sebanyak 2 kali yaitu diawal dan diakhir setelah gerak Tahto1. Gerak ini dilakukan sebanyak 8 hitungan per 1 kali.

Tahto 3 Gerak ini bermakna Bermaksud sikap rendah diri dan menghargai. Gerak ini selalu dilakukan setelah gerak Tahto 2. Gerak ini dilakukan sebanyak 2 kali juga yaitu diawal dan diakhir setelah gerak Tahto 2. Gerak ini dilakukan sebanyak 8 hitungan per 1 kali.

Bebas Gerak ini merupakan gerak yang selalu ditampilkan dalam tarian zapin. Gerak ini dilakukan diantara gerak-gerak yang lain, ada yang sebanyak 1 kali maupun sebanyak 2 kali. Gerak ini dilakukan sebanyak 8 hitungan per 1 kali.

Shut Gerak ini bermakna Mendahulukan sikap adil dan sabar dengan keseimbangan . Gerak ini dilakukan setelah gerak bebas yang sebelumnya adalah gerak Tahto 3. Gerak ini dilakukan sebanyak 2 kali yaitu Shut maju dan Shut mundur. Gerak ini dilakukan sebanyak 16 hitungan per 1 kali.

Siku Keluang Gerak ini bermakna Dinamis kehidupan. Gerak ini dilakukan setelah gerak bebas 2 kali yang sebelumnya adalah gerak Shut maju mundur. Gerak ini dilakukan sebanyak 2 kali yaitu maju dan mundur. Gerak ini dilakukan sebanyak 16 hitungan per 1 kali.

Mata Angin Gerak ini dilakukan setelah gerak bebas 1 kali yang sebelumnya adalah gerak Siku Keluang maju mundur. Gerak ini dilakukan sebanyak 1 kali. Gerak ini dilakukan sebanyak 16 hitungan.

Titik Batang Gerak ini bermakna Bahwa keteguhan hati dan keterampilan dalam menghadapin cobaan. Gerak ini dilakukan setelah gerak bebas 2 kali yang sebelumnya adalah gerak Mata Angin. Gerak ini Dilakukan sebanyak 2 kali yaitu maju dan mundur dimana diantara gerak Titik Batang maju dan mundur itu terdapat 1 kali gerak bebas yang memisahkan gerak itu. Gerak ini dilakukan sebanyak 16 hitungan per 1 kali.

Pusing Tengah Gerak ini bermakna Kepedulian terhadap lingkungannya. Gerak ini dilakukan setelah gerak bebas 2 kali yang sebelumnya adalah gerak Titik Batang maju mundur. Gerak ini dilakukan sebanyak 2 kali yaitu maju dan mundur. Gerak ini dilakukan sebanyak 8 hitungan per 1 kali



Karya Seniman Besar Tom Ibnur ZAPINEOZAPIN (Tahun 2000) Sepengal Sejarah zapin

Berikut ini 7 Sinopsis Karya Tari Zapin :

1. ZAPINEO LANGIT Tari ini ungkapan hati ketika memandang langit malam penuh bintang, Betapa kecilnya diri ini, Ketika terbang Kelangit Biru betapa kecilnya pesawatku, ketika kupandang Bumi dar Bulan betapa kecilnya tempat tinggalku ini , Tampa tiang, tampa penyanggah, berapa dan betapa luasnya langit di ciptakannya.

2. ZAPIN BIDUK Kehidupan Masyarakat diatas air seperti rakit, Perahu, biduk, kapal dan lainnya menjadi inspirasi dalam buah karya tarim gerak yang tidak seimbang karena pijakan yang lebih diolah menjadi tarian dalam gerak tak seimbang. Gerak ini telah member dinamika yang kuat dan memerlukan kepiawaian dalam melakukannya.

3. ZAPIN BISIK Karena bisik semua orang tahu. Semakin bisik diapun berwujud fitnah yang menyebabkan orang lainpu diam, tertawa, bahagia, menagis, kecewa ragu, bingung bahkan tak tahhu diri dalam garapannya memberika pandangan bagi hati yang tak terkendakli.

4. ZAPINEO TONGGA Tongga diambil dari bahasa MInagkabau, yang artinya tunggal.maka zapin ini dibawakan oleh seorang penari yang diiringi dengan petikan Gambus masing-masingmereka akan saling member arti dan isi melalui pandangan bunyi suasana hati akhirnya sangat menentukan lahirnya gerak maupun bunyi.

5. ZAPIN DUO Dua penari dalam gerka yang sama bagai kembar yang tak terpisahkan.keinginan untuk memisahkan diri telah dikat oleh naluri yang satu untuk selalu bersama.

6. ZAPINEO TERBUS Memakai terbus yang besar dan panjang bagai orang yang sedang berusaha untuk mempertahankan hal yang keliru dan salah. Dia harus mencari dan berusaha untuk mempertahankan agar terbus tak jatuh ditanah. Dia bagai orang besar kepala dan penuh Kesombongan

7. ZAPINEO GASING Zapin ini berisiskan gerakan putar dari lemah hingga kuat. Putaran bkan hanya berisikankekuatan fisik dan daya tahan. Tetapi memerlukan ketangguhan hati dan pengendalaian emosi manusia. Dalam tarian penari dituntut untuk hadir dalam keseimbangan hati dan pikiran, serta kejernihan dan kebeningan jiwa. Gasing bagaikan putaran kehidupan sewaktu-waktu oleng dan berhenti.





Terimakasih